-->

Notification

×

Iklan

Iklan

Tag Terpopuler

Harga Beras Naik, Kementerian Perekonomian Bilang karena Mundurnya Musim Tanam Petani

Selasa, 20 Februari 2024 | 2/20/2024 08:36:00 AM WIB Last Updated 2024-02-20T01:36:06Z

Buruh mengangkut beras di Pasar Induk Beras Cipinang, Jakarta Timur, Rabu (10/1/2024). (Warta Kota/Yulianto) 


LIPUTANNTB.NET, JAKARTA - Kementerian Koordinator Bidang Perekonomian menyatakan kenaikan harga beras belakangan ini disebabkan oleh mundurnya musim tanam petani.


"Jadi kenaikan harga beras itu, sejauh informasi yang saya terima, dipengaruhi oleh mundurnya musim tanam. Hingga posisi tadi itu, periode 2024 ini, dari Januari sampai Maret diperkirakan 5,8 juta ton," kata Kepala Biro Komunikasi Kemenko Perekonomian Haryo Limanseto dalam pernyataan tertulis, Selasa (13/2/2024).

 

Haryo mengatakan, pengadaan beras impor dari beberapa negara saat ini masih dalam proses dan hal ini memengaruhi ketersediaan beras dalam negeri.

 

Faktor lain penyebab mahalnya harga beras adalah tingginya harga pupuk di pasar internasional dan pasokan bahan baku pupuk yang terhambat oleh perang Rusia-Ukraina.

 

"Kemudian juga karena rantai pasok global, akibat konflik di Terusan Sues, itu mengganggu juga pasokan pangan dunia, di Asia. Jadi hal-hal tersebut mengganggu. Jadi kan harga pupuk, bahan baku pupuk yang global mempengaruhi impor, sama yang tadi distribusinya," jelasnya.

 

Untuk itu, pemerintah meminta Bulog mempercepat penyaluran beras medium program Stabilitas Pasokan Harga Pangan (SPHP) sebagai solusi dalam mengatasi kenaikan harga beras.

"Untuk mengoptimalkan itu, mempercepat distribusinya ke pasar. Terus juga mempercepat impornya juga. Jadi yang mendapatkan penugasan Bulog, diperintahkan kepada Bulog mempercepat proses impor dan penyaluran," ungkapnya.

 

Seperti pantauan Tribunnews di wilayah Jakarta Selatan, stok beras premium mulai mengalami kelangkaan, bahkan di beberapa gerai ritel modern seperti Alfamidi dan Superindo di Jakarta Selatan sudah tidak menjual beras.

 

Pengamatan Tribunnews di gerai ritel modern Alfamidi Jalan Raya Lenteng Agung Jakarta Selatan, beras premium yang biasa dijual di rak-rak besi Alfamidi sudah kosong. Tidak ada satupun jenis beras yang tersedia.

 

Hanya tersisa label harga beras sebesar Rp 69.500 dan tulisan dari papan informasi "Pembelian beras dan gula maksimal 2 pcs per konsumen".

 

Seorang pramuniaga Alfamidi mengatakan, beras premium sudah hampir empat hari tidak ada. Bahkan, sekalipun stok beras datang jumlahnya pun hanya dua karung atau tak lebih dari 6 pcs beras 5 kilogram (Kg).

 

"Beras lagi kosong sudah tiga hari lebih belum ada lagi. Enggak nentu paling nanti lagi pas datang barang biasanya. Cuman kalau ada juga langsung habis datangnya dikit, paling dua karung langsung habis," kata Pramuniaga Alfamidi saat ditemui Tribunnews, Selasa (13/2/2024).

 

Pasokan stok beras untuk gerai Alfamidi pun tak menentu kapan lagi akan datang. Tergantung dengan kiriman dari supplier pengiriman barang-barang lain untuk Alfamidi sendiri.

 

"Tergantung kiriman dari sono, biasanya datang cuman belum tau deh. Masyarakat pada nanyain juga," ujarnya.

 

"Harganya masih sama Rp 69.500 per 5 kilogram yang premium," imbuhnya menegaskan.

Sedangkan gerai ritel Superindo Pejaten, beras premium juga tidak ada dalam rak besi yang disediakan untuk stok-stok beras. Bahkan, rak-rak tersebut digantikan oleh stok mi instan dan paket makanan untuk lebaran Idul Fitri 2024.

 

Beras yang dijual Superindo Pejaten hanya merek Thai Farmer atau beras Thailand yang harganya Rp 150.990 per 5 kg. Kemudian ada beras merah Superindo Rp 74.490 per 2 kg, beras Hitam organik Rp 46.290 per 800 gram, beras Japonica Rp 63.990 per 2 kg dan beras dewa tunggal abadi Rp 85.490 per 2 kg.

 

Seorang pramuniaga Superindo mengatakan bahwa beras premium dan jenis lainnya sudah tidak ada sejak 3 hari yang lalu. Bahkan, dia mengaku bahwa pasokan beras sudah tidak ada di seluruh gerai Superindo.

 

"Terakhir 2-3 hari yang lalu, itu merek Topi Koki, Anak Raja sudah mulai hilang. Sekarang sudah enggak ada makanya diganti pakai mie," ungkapnya. Source: TRIBUNNEWS.COM Selasa, 13 Februari 2024 15:33 WIB




 

×
Berita Terbaru Update